catatkanlah rasamu di
BUKU TAMU
Noor Suraya


BUAT MENYAPU SI AYER MATA
adalah antologi cerpen-cerpen NOOR SURAYA sejak tahun 1985 - 2005:
  • Ajerah
  • Anak-anak Kongsi
  • ANA
  • Burung Kenek-kenek Warna Merah Hati...?
  • Cerita Semalam
  • Cinta Hajar Atiqah
  • Cukuplah Sekali
  • Fatimah Anak Perempuan Mr. Kong
  • Hati Zana
  • Maafkanlah Aku, Adibah!
  • Sayang Emak, Zeti!
  • Sepucuk Surat Cinta dari Lembah Kundasang

    Jemput ke...
    Rumah Kecil Tiang Seribu
    Nyanyian Tanjung Sepi

    Ulas Buku:
    Seribu Satu Malam


    Penerbitan
    Jemari Seni Publishing



    E-Novel
    NOOR SURAYA
    @kaksu

    KeBUN MiMPi...


    SURAT UNGU UNTUK NUHA

    edisi cetak

    ~ titipkan pesan buat J@J@
    di jendela ini...~

  • << December 2014 >>
    Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
     01 02 03 04 05 06
    07 08 09 10 11 12 13
    14 15 16 17 18 19 20
    21 22 23 24 25 26 27
    28 29 30 31


    Bacalah 10 Bab Dulu
    J@J@ & DIN




    Oktober 2009
    [1][2][3][4]
    November
    [5][6][7][8][9][10]


    tudung periuk pandai menari,
    menari lagu putera mahkota;
    kain yang buruk berikan kami,
    buat menyapu si ayer mata....


    NYANYIAN TANJUNG SEPI (2006) diterbitkan oleh CESB




    KERANAMU AIN... (2001) diterbitkan oleh CESB


    "Jika mencintaimu membawa hukuman mati... aku sudah lama mati, Ain."
    [Nik Ahmad Adam]




    BIRU UNGU CINTA (2003) diterbitkan oleh CESB



    "Seandainya terus mencintai Seera adalah suatu dosa... ampunilah keterlanjuranku itu, Tuhan."
    [Abdul Fattah]




    RINDUNYA KIAN MEMBARA (2004) diterbitkan oleh CESB



    "Pabila berkata tentang cinta, kita bagaikan tidak teringin jadi dewasa...."
    [Dr Farhana Haji Abu Bakar]




    TANAH ANDRIYANA (2002) diterbitkan oleh CESB



    "Asap api embun berderai,
    Patah sayap haluan perahu;
    Niat di hati tak mau bercerai,
    Kuasa Allah siapa yang tahu?"



    GURINDAM JIWA: HATI ANDRIYANA (2007) diterbitkan oleh Jemari Seni Publishing












    Who links to me?



    18 Sept. 2007

    If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



    rss feed




    Saturday, May 24, 2014
    Jemput Minum Teh dengan Makcik Raja

    Salam,

    Misi menyelamat lagi: Ini anting-anting Jaja (gambar ilustrasi)



    Posted at 02:45 am by noorsuraya
    Comments (16)  

    Wednesday, May 04, 2011
    Si Manis 17: Langsir Biji Remia

     

    LANGSIR BIJI REMIA

     


    Kalau hati ini memang sebatang pena, tintanya tentulah daripada pelangi tujuh warna

    lalu kenapa tidak saja dikirimkan sepucuk surat cinta pada dia?  

     

     

    Duha Hafa anak tunggal Dr. Hud Othman dan Puan Taslima. Dia cantik dengan mata bundar sayu seperti mata unta di padang pasir. Umair terpikat sejak dia masih kecil lagi.

     

    Sepuluh tahun berlalu dan mereka bertemu semula. Kini Duha Hafa sudah memakai purdah hitam, dan dia bukan lagi gadis periang dan ramah. Kenapa dia berubah? Apa yang tersembunyi di sebalik purdah hitam itu?

     

    Langsir Biji Remia mengajar kita bersyukur dengan nikmat daripada Dia.

     

    * * * *

    Kelebihan karya NOOR SURAYA terletak pada bahasanya yang lembut berserta ceritanya yang memikat. Pemegang ijazah Sarjana Linguistik daripada Universiti Malaya ini menulis dengan hatinya. Disiplin menulisnya diterap sejak menjadi pelajar Komunikasi di Universiti Sains Malaysia lagi. Munsyi Dewan ini pernah memenangi beberapa hadiah penulisan antaranya Hadiah Utama Sayembara Cerpen Esso-Gapena IX (1992) dan Hadiah Penghargaan Menulis Cerita Kanak-kanak Mobil-DBP (1998). 

     

    ______

    NOTA:

    (a)  Pada yang pernah membaca entri-entri di sini, kaksu ingin maklumkan Langsir Biji Remia sudah siap. Cuma tidak sempat promo sahaja. Sudah mulai dijual di PBAKL April yang lalu.

    (b)  Kalau hendak cepat, boleh sahaja beli terus di Jemari Seni :)


    Posted at 10:28 am by noorsuraya
    Comment (1)  

    Thursday, March 10, 2011
    [5] - Gadisku, Wan Adnin

    5

    Takkan Melayu Hilang di Dunia

    dilihat manis dipandang manis; manis sekali hati budinya

     

    Kak Nijah sudah berlalu masuk ke biliknya, sesi makan malam sudah selesai. Adnin baru sahaja menunggu waktu isyak tiba. Di rumah ini, makan malam siap disajikan selepas solat maghrib. Habis sahaja solat isyak, dia menyemak bacaan al-Quran dengan Tok Bonda selepas itu dia akan ada acara bebas. Berbual melalui YM dengan sahabat-sahabatnya yang jauh di mata.

    Zie dan Lila kerja di KL. Hani sudah setahun bekerja di Langkawi. Sheri kerja dengan Kerajaan Negeri Pulau Pinang dekat KOMTAR. Sejak Angah Su sibuk, kuorum mereka sudah berkurangan. Habiskan masa sejam berbual, masing-masing ucapkan selamat malam. Itulah saat yang paling menyeronokkan sepanjang hari yang berlalu.

    “Cek, sudah siap pesanan Tunku Manja?” soal Wan Empuk. Projek tiga bulan yang lalu itu, jarang sekali dia kemas kini perkembangannya kepada neneknya itu. Namun pagi tadi, Tunku Manja datang melihat hasil tekat Adnin. Kebetulan Wan Empuk tiada di rumah, waktu Tunku Manja sudah membuka pintu Alfa Romeo merah hati itu, barulah dia sempat berjumpa.

    “Sedikit lagi saja, tapi Nenda Engku hendak Adnin buat kasut juga. Ada contoh tak Tok Bonda, Adnin tidak pernah buat selama ni.” Kasut daripada tekat benang emas tu memang cantik. Dia pernah lihat dalam majalah lama. Majalah Wanita tahun 70-an kalau tidak salah, adat persandingan anak raja negeri mana dia tidak ingat. Tetapi cantik sangat, kalah kasut baldu manik dari Negeri China.

     “Dalam tong-tong kayu di stor tu mungkin ada, esok cek tengoklah. Ajak Kak Nijah tolong. Tok Bonda dah tak tahan nak masuk bilik belakang tu, panas,” kata Tok Bonda sambil memakai telekung warna putih bersih, cantik kerana dibilas dengan nila.

    “Panjang kaki dia, dah cek ada ke?”

    “Nenda Engku dah beri pagi tadi, katanya kaki Ku Ajeerah lebih kurang besar kaki Adnin. Tapi macam lebar sedikit, Adnin takut jadi tidak cantik kalau pakai kasut tekat benang emas.”

    “Nak buat guna baldu kuning juga ke? Cek, nak beli baldu baharu lagi?” Wan Empuk tidak ikut bersama memperkatakan tentang kaki cucu Tunku Manja. Amboi, pandai-pandai saja dia kompelin fasal kaki cucu orang. Pernah ke Tok Bonda ajar benda tak molek begitu, Adnin?

    “Ya. Nenda Engku kata nak buat bunga tanjung tiga kuntum. Kain baldu ada lagi, Tok Bonda. Tapi Adnin tak tahu hendak letak harga berapa.”

    “Dalam almari bilik arwah Tok Wan, ada invois harga zaman dulu. Cek semak dulu, lepas tu kita darab la dengan harga duit sekarang. Kunci almari tu dalam bekas kepala itik tu.” Kata Tok Bonda sambil matanya pindah ke almari hias berlipat tiga. Dia atasnya ada dua bekas kepala itik yang tidak pernah Adnin buka pun.

    “Cari fail invois tu sahaja, tak payah selongkar benda yang tak berkaitan dengan cek.”

    Adnin tidak berkata apa-apa, tiba-tiba sahaja azan berkumandang dan perhatian Tok Bonda beralih pada tikar sembahyang. Hari ini dia letih sangat. Dia ke Sungai Layar. Ada majlis merisik cucu sahabatnya. 

    Adnin mengerling ke arah tempat simpan kunci. Sudah lama dia ingin masuk ke bilik bacaan arwah Tok Ayahanda. Adnin tidak pernah tahu, kunci itu akan membuka lembaran hidupnya pada sesuatu yang tidak pernah diketahui selama ini. Kunci itu akan bercerita fasal Adnin...

    “Cek cepat, melengah-lengahkan solat tu tak baik.”

    “Ya, saya.” Ucap Adnin dengan rasa bergetar. Tidak sabar untuk membuka almari Tok Ayahanda esok.

    Dia cepat-cepat iqamat.     

     

    [Bersambung]

    ______

    :) 


    Posted at 03:08 pm by noorsuraya
    Comments (6)  

    Monday, March 07, 2011
    [4] - Gadisku, Wan Adnin

    Menekat Hati

    minta sirih batang sekapur; tiada apa akan balasnya

     

    Sudah dua tahun Adnin menganggur.  Kata Tok Bonda, bukan menganggur, tetapi bekerja dari rumah sahaja. Apa salahnya jadi tukang tekat, kerja orang elok-elok. Dulu-dulu kerja ini, kerja orang istana. Sahlah, Tok Bonda dulu ni kalau tidak dayang istana, jadi tukang tekat diraja. Bukannya ada darah kerabat pun seperti yang orang selalu dakwa. Apakah selama ini Tok Bonda pura-pura hidup seperti kami ada kaitan dengan keluarga diraja? Soalan itu bermain-main sejak Adni masih kecil lagi.  

    Waktu Adnin sibuk hendak mengisi borang kerja atau menulis surat memohon kerja, Tok Bonda awal-awal lagi sudah beri kata dua. Pergi bekerja atau jangan balik ziarah Tok Bonda sampai bila-bila. Adnin terkedu. Sampainya hati Tok Bonda letaknya dalam posisi begitu. Kalau sudah dibenarkan belajar sampai ke universiti, kenapa pula Adnin harus simpan ijazahnya dalam bingkai sahaja?

    Adnin, kenapa cek hendak menyusahkan diri, kalau di rumah ini sudah bagaikan gudang cetak duit? Itulah kata Tok Bonda dulu.

    Gudang cetak duit?

    Yalah, menekat benang emas dan benang perak ini memanglah menjadi kawah rezeki. Bukan murah harga tikar sila, kipas tangan dan tetampan kalau sudah siap. Bukannya semua pengantin mampu untuk beli persalinan daripada tekat benang emas. Seni ini hanya untuk orang berada, juga untuk kaum bangsawan sahaja.

    Tidak syukur ke cek, dapat duduk di Sungai Limau, Yan yang segar, bersih serta indah permai ini? Udara sejuk dingin begini, cek tak jumpa di mana-mana dah! Dengan penuh yakin Wan Empuk berkata begitu. Tanpa mendengar isi hati Adnin, borang yang diisi cucunya itu dia ambil dan buangnya ke dalam tong sampah. Tak payah kerja, Adnin! tegasnya kemudian.

    Mata Adnin sayu memandang. Hati Adnin jadi bungkam.

    Ya, memanglah Tok Bonda tapi... cek pun teringin hendak keluar bekerja macam orang lain. Beli beg tangan, beli kasut tinggi, beli baju baharu, berebut naik bas dan LRT... kemudian apabila sudah cukup duit simpanan, mahu juga cek beli kereta. Duduk di kampung ni, bekerja dari atas rumah Tok Bonda ni sahaja, takkanlah nak bawa beg tangan dan pakai kasut tinggi pula serta salin baju baharu segala. Kalau mampu beli kereta pun, cek nak pi mana. Tok Bonda ni, kalau Adnin nak pergi jauh sikit sampai ke ?, ?, dah mengeluh kata tidak boleh.

    Adnin ni sudah jadi macam katak bawah tempurung, tidak berdunia dengan orang. Belajar di universiti empat tahun campur duduk di Matrikulasi Kulim setahun, terasa seronok sangat. Ramai kawan-kawan dia jumpa. Belajar berkawan di luar kelompok kebiasaannya. Walaupun setiap minggu dia wajib balik ke Sungai Limau ni, tetapi dia tetap bersyukur tidak berada dalam kongkongan Tok Bonda sepanjang hari.

    Apabila Adnin cakap elok-elok, selepas diperbetulkan dengan bahasa yang cermat inti pati keinginannya untuk bekerja itu pada Tok Bonda, Wan Empuk kata dia cucu yang menderhaka. Muda-muda lagi duk fikir fasal harta dunia sahaja. Adnin dituduh sengaja hendak tinggalkan Tok Bonda sendirian sebab nak kejar kerja yang campur lelaki perempuan. Kerja kalau setakat nak ukur bangunan, sukat jalan semua tu... buruh mana pun boleh buat. Tapi kerja tekat yang menggunakan jari-jemari anak perawan begini, hanya Adnin yang layak.

    Tengok tu, memanglah Tok Bonda tidak akan lepaskan dia daripada rumah agam di tepi tali air ini mudah-mudah. Malah, kata Wan Empuk... kalau ada sesiapa yang ingin meminangnya mestilah si dia itu duduk sekitar Yan Kechil ini sahaja. Supaya rumah yang sudah Wan Empuk tukar ke nama Adnin ini ada penghuninya. Tapi kata Tok Bonda kemudiannya, tiada siapa yang layak untuk disandingkan dengan Wan Adnin binti Wan Adnan ada di kampung ini. Perbahasan tentang perkara itu tutup, dan sudah dua tahun dia jadi Adnin gadis kampung.

    Nampaknya, sekarang ini... Adnin juga kena fikir bagaimana hendak sesuaikan diri menjadi andartu pada tahun-tahun akan datang. Wan Empuk tidak akan pilih lelaki sembarangan untuk menjadi cucu menantunya. Bagai kata orang Penang dulu-dulu, waktu zaman P. Ramlee... biarlah reput anak dara dia... kalau tidak berharta dan tidak berdarjat, tidak dia akan lepaskan senang-senang.

    Mata Adnin berpindah semula ke pemidang di depannya. Kalau ikut hatinya, mahu sahaja dia menyulam sambil bersila. Tetapi kalau Tok Bonda lalu, mahu dia menjerit tengok kedudukan Adnin yang begitu. Orang perempuan, bukannya perempuan lagi kalau tidak mahu duduk bersimpuh. Bersimpuh ini, lambang pekerti anak gadis yang berbudi bahasa.

    Awatlah Tok Bonda tidak seperti nenek Hani dan Zie yang lebih liberal. Waktu kecil-kecil dulu mana pernah Adnin memanjat pokok jambu dan rambutan seperti Hani, Zie dan adik-beradik lelakinya yang lain.

    Menjerit kuat Tok Bonda tatkala melihat Adnin sudah mula meletakkan badan di pokok mempelam depan rumah tu. Kaki kanan belum lagi memanjat, suara Tok Bonda sudah begitu.

    Orang perempuan kena jadi perempuan, bukan terloncat-loncat macam tu.

    Mengucap panjang Tok Bonda tatkala terserempak dengan Adnin yang turun ke dalam tali air depan rumah ni mencari berudu dan ikan laga warna-warni.

    Orang perempuan jangan duk main selut banyak-banyak nanti badan gelap dan berbau lumpur, cek oiii. 

    Tangan Adnin mula menyulam benang emas di atas empulur kertas, sebelum mengikatnya dengan benang putih di atas benang emas yang disusun rapat-rapat jahitannya itu. Bunga kekwa sudah banyak kelopaknya. Bunga kekwa itu dicantum pada bunga kekwa yang lain dengan carang yang sederhana tebalnya. Empat kuntum bunga kekwa di setiap sudut. Cantiknya, tikar sila cucu Ku Manja ini. Benang emas di atas baldu warna kuning emas, menyerlahkan keanggunan raja sehari nanti. Sudah lama dia tidak menekat tikar sila. Yalah, tikar sila bukannya tikar basahan. Selepas diguna, orang akan simpan elok-elok untuk diguna dari generasi ke generasi. Malah kadang-kadang, dipinjamkan kepada orang lain juga. Padanlah harga mahal, tahannya juga mahal.

    Untuk Adnin sendiri nanti, sudah ada tikar sila yang digunakan sejak zaman nenek kepada Tok Bonda lagi. Tidak mungkin dia dibenarkan menekat tikar silanya sendiri.

    Adnin, kenapa tidak kamu terima sahaja Akhtar. Kurang-kurang kamu boleh bebaskan diri daripada Tok Bonda.

    [Bersambung]

    __________

    Catatan:

    1. Sedang jahit Langsir Biji Remia, cerita ini sekadar untuk mereka yang rindu laman rumah Tok Bonda aja.

    2. Cepatnya bulan Mac bergerak, kaksu dah kena guna 'mesin jahit' tiada masa lagi untuk sembat dengan tangan.


    Posted at 03:09 am by noorsuraya
    Comments (3)  

    Thursday, March 03, 2011
    [3] - Gadisku, Wan Adnin

    Sudah Mengikat Janji!

    hidup berdiri dengan saksi; adat berdiri dengan tanda

     

    Semalam dah pun telefon Angah Su, katanya kalau tak salah budak Akhtar tu buat Bandar & Perancangan Wilayah.  

    "... dari kumpulan kita dia tu! Kalau tak salah, waktu matrikulasi dia sama dengan angah. Tapi ingat-ingat lupa la... muka dia tu macam mana," kata Angah Su yang kini sibuk menjahit labuci. Sambil sambung buat sarjana di Universiti Teknologi Malaysia (UTM), Angah Su ambil upah jahit labuci. Tolong ringankan beban perbelanjaan suaminya.

    Tempahannya banyak sekali. Dia sibuk sungguh. Kak Huzlina sudah nak balik Alor Setar minggu ni, anak saudaranya nak berkahwin. Tempahan Kak Huzlina dan kaum kerabatnya sampai lima pasang. Tak ada masanya Angah Su nak melayan Adnin yang sedang gelabah tidak tentu fasal.

    Sahabatnya tu pun satu, takut dia pada nenek dia tu bukan-bukan sangat. Akhtar baru nak datang, bukannya nak ajak dia kahwin lari ke apa ke! Tolonglah, kecilnya masalah... dia buat macam ada masalah negara. Bebannya tidak sebanyak beban saya yang sedang menjahit labuci! keluh Angah Su.

    "Maaflah sayang, angah nak sambung menjahit... nanti Kak Huzlina tak sempat nak melaram. Kak Huzlina tu jadi pengapit nanti!" Telefon diletakkan dengan cermatnya. Matanya Angah Su kembali pada kain krep warna biru leher angsa.

    Adnin mengeluh resah. Internet pula tengah server down tengah hari ini. Kalau tidak, boleh aja dia e-mel Lila. Yalah, Lila ni boleh diharapkan sedikit daripada dia menelefon Hani. Kalau masuk sahaja idea daripada kepala Hani, rosak terus semuanya. Zie pula lalang, tengok bagaimana angin bertiup. Kalau Lila okey, Sheri okey, Zie sendiri pun dah okey... tapi kalau tiba-tiba Zie bertemu Hani, lingkup.

    Selalunya ada sahaja rancangan Hani yang buat Tok Bonda sakit kepala dan berleter panjang. Hani dan Zie kawan sekolah Adnin di Yan Kechil ni. Nama sahaja Yan Kechil, tetapi besar juga kawasannya. Sementara Sheri dan Lila pula dia kenal semasa di universiti, selain Angah Su. Mereka berenam sungguh rapat. Adnin tidak tahu, antara mereka semua tu siapa yang dia sayang sekali. Kelima-lima mereka sungguh istimewa. Sahabat dunia akhirat! Dengan semuanya dia akrab. Dulu semasa di universiti, mereka tidak boleh berenggang langsung. Kini walaupun sudah terpisah, teknologi tetap merapatkan mereka. Alhamdulillah. 

    Seminit kemudian, terus sahaja Adnin membuka buku atur cara Majlis Konvokesyen 2009. Macam semalam, nama Ahmad Akhtar bin Ahmad Mukhtar ada di situ. Yalah Adnin, benda bercetak – tak mungkinlah hari ini nama budak tu tiada dalam senarai graduan kut.

    Hmm, kalau dia buat 'urban' maknanya satu kelaslah dengan Azizah ni. Hesy, ni mesti kerja Azizah. Ada-ada sajalah Si Zie ni nak kenakan Adnin. Dia bukannya tak tahu Tok Bonda ni orangnya bagaimana. Tok Bonda bukan kira Adnin kenal orang ke tak, kalau ada budak lelaki tersenyum pun dia akan kata Adnin yang mula menabur senyum dulu. Matilah, matilah. Tolonglah, tolonglah.

    Adnin jadi geram tiba-tiba. Cepat-cepat dia beristighfar. Zie ni kawan baik dia sejak dari darjah satu lagi. Mana boleh marah dekat Zie. Mereka masuk USM dulu sama-sama buat Perumahan, Bangunan & Perancangan. Cuma pengkhususan mereka sahaja yang tak sama. Hmm, dia tak boleh marah-marah dekat Zie; belum tentu pun ini idea dia. Kalau ya pun, kasihan Zie, dia cuma nak Adnin berbahagia. Dia tak nak Adnin terus-terus ingat kepada Abang Wafi.

    Abang Wafi...

    Matanya memandang ke luar jendela. Matanya sudah terlepas di sawah yang terbentang luas. Musim pokok padi sedang menghijau, di belakangnya pula Gunung Jerai berdiri tegak. Indah sangat. Inilah lebihnya rumah Tok Bonda. Pemandangannya tidak terbanding di mana-mana.

    Seminit kemudian mata Adnin kembali pada lama rumah. Tok Umi, sahabat baik Tok Bonda sedang 'mempengerusikan' mesyuarat ala-ala sidang parlimen bawah pokok mempelam depan sana. Janganlah Tok Bonda cerita fasal Akhtar nak datang, tak fasal-fasal Tok Umi 'bubuh benzin' tentulah semakin Tok Bonda terbakar tengah-tengah hari panas begini.

    Kak Nijah sedang jalan perlahan membawa garam belacan yang sudah ditumbuknya. Adnin mengerling jam di tangannya. Sudah pukul sebelas setengah. Sudahkah siap masak hidangan tengah hari ini, Kak Nijah? Adnin jadi hairan. Tidak pernah-pernah 'mini parlimen' Tok Umi bersidang waktu menginjak ke tengah rembang begini. Siap ada cecah garam belacan lagi. Pelik!

    Adnin teringin sekali turun 'bersidang' di bawah pokok mempelam tu. Tapi mana berani. Pantang Tok Bonda biarkan cucunya mendengar orang dewasa berbual.

    * * *

    "Budak-budak perempuan la ni bukan boleh percaya Kak Wan. Duduk aja di rumah, konon tak pernah turun ke tanah, apalagi pergi mana-mana. Tapi sebenarnya, depa tu 'siang malam' tak lekat di rumah... asyik 'berjalan sana sini'."

    "Macam mana tu?" Cermin mata Tok Bonda melurut ke hidung. Dibetulkan tudung putih di kepala.

    "Telefon mereka ada... duk SMS sampai masuk ke bilik anak teruna orang, YM ada... bukan ke tu namanya duk berjalan rumah anak teruna orang siang malam. Tak reti malu sungguh! Kena jaga sikit Si Adnin tu, kalau tidak macam manalah pula budak nama Akhtar tu kenal dia, tapi yang hairannya tu... dia buat-buat tak kenal budak tu. Haru ni, Kak Wan! Haru! Malu kita!"

    "Betul tu, Umi. Kak Wan tak pernah terfikir sampai macam tu. Patut lama dah kena potong Internet. Telefon tu, biar jangan yang jenis yang kena tambah kredit, tapi yang pakai bil... bolehlah Kak Wan pantau siapa yang Adnin telefon."

    Kak Nijah mencelup buah mangga epal yang siap dipotong ke dalam garam belacan. Kalau Umi datang, Wan Empuk akan terkebil-kebil dengar nasihatnya. Apa yang masuk dalam telinga kanan atau kiri, tak keluar-keluar dah selepas itu; terus lekat dalam hati. Kemudian semua 'hasutan' Tok Umi, akan jadi akta baharu dalam kaedah Wan Empuk menjaga cucu perempuannya yang satu-satunya itu!

    Umi ni teman baik Wan Empuk, mereka dah kenal lama. Jadi jangan sesekalilah Adnin berani nak melawan pendapat Tok Umi. Tok Bonda akan siap perang dengan Adnin sampai seminggu tak bercakap pun boleh. Pada Tok Bonda, Tok Umi dan Tok Yang mesti dihormati seperti nenek sendiri juga. Tidak hormat kepada kedua-dua sahabatnya itu, umpama Adnin menderhaka kepadanya juga.

    * * * *

    "Kak Nijah, apa yang Tok Umi bualkan dengan Tok Bonda?"

    Kak Nijah menunjukkan tanda isyarat dengan tangan. Adnin cepat dapat mentafsirkan.

    Hah???

    Kak Nijah ni pekerja kesayangan Tok Bonda. Sejak dulu, dia tinggal dengan mereka. Dulu dia elok sahaja.

    Namun ada sekali tu, dia terkejut waktu pencuri masuk rumah, terus tak boleh bercakap. Kata doktor, kalau ada benda mengejutkannya lagi, mungkin Kak Nijah dapat bercakap semula. Adnin selalu mendoakan agar Kak Nijah boleh bercakap lagi, dia rindu pada Kak Nijah yang dulu. Yang menjadi kakak kesayangannya, tempat dia bertukar cerita.

    Apa cerita Kak Nijah tadi?

    Hem, Tok Bonda nak potong Internet dan akses telefon dia. Tok Umi ni sajalah tau, macam-macam dia gula-gulakan Tok Bonda! Patutnya kena dakwa Tok Umi bawah akta hasutan, barulah dia tahu.

    Kak Nijah menuju ke dapur, meninggalkan Adnin keseorangan di anjung rumah. Hari ini dia tidak masuk ke ruang kerja untuk menekat. Sudah dua hari dia diburu resah.

    "Assalamualaikum, Adnin ke?" Adnin dengan rasa malas menyambut panggilan telefon. Entah siapa yang menelefon tengah-tengah hari ini. Jarang sangat klien tekat Tok Bonda menelefon waktu begini.

    "Saya." Balas Adnin, kemudian menjawab salam.

    "Saya Akhtar. Sabtu ini, saya dan keluarga saya nak datang lepas asar tau."

    "Nak datang buat apa? Kenapa nak datang? Saya tak kenal awak pun, tak payahlah datang!" Adnin menjawab dalam satu nafas.

    "Eh, Azizah tak cakap ke? Kan saya dah cakap dekat dia, keluarga saya nak datang merisik awak!"

    "Awak ni pun saya tak kenal yang mana satu!"

    Sejak pagi tadi lepas Tok Bonda cakap fasal apa Akhtar nak datang ke rumah ini, dia sakit perut sampai sekarang ni tak baik-baik.

    "Awak mesti ingat saya! Ingat tak masa tahun satu, dekat DTSP... depan perpustakaan?"

    "Saya tak ingat!"

    "Awak mesti ingat... cuba ingat betul-betul."

    Adnin meletakkan telefon tanpa ucap salam.

    Matilah, 'malaun' mana pula ni. Nak main-main polis sentri dengan Adnin ni. Kalau Tok Bonda tahu ada lelaki berani telefon Adnin, matilah!

    Adnin sayang, cuba pi semak kamus. Kata 'malaun' tu buruk maksudnya dalam bahasa Melayu. Jangan apabila dengar orang cakap macam tu, Adnin pun nak cakap juga. Ingat pesan Tok Bonda, anak gadis harus halus bahasanya. Kata-kata kesat layak untuk orang yang buruk akhlaknya sahaja.

    [Bersambung]

    ____________

    Catatan:

    Rasanya kaksu akan fokus Langsir Biji Remia untuk Pesta Buku :( cerita ini kena berbaris dahulu.


    Posted at 02:18 pm by noorsuraya
    Comments (6)  

    Monday, February 28, 2011
    [2] - Gadisku, Wan Adnin

    1

    Cek Tak Kenal?

    hidup di dunia biar beradat; bahasa tidak terjual beli

     

    Memandang ke arah jalan, hati Adnin disalut sedih. Semalam Abang Wafi sudah pergi. Kenapa ya dalam keluarga ini, lelaki mudah sangat mengikut kata hati. Kenapa mereka yang seharusnya menjadi pelindung kepada wanita-wanita yang mereka kasihi, mengambil jalan mudah sahaja untuk melahirkan rasa duka lara. Susah sangat ke untuk menghadapi cabaran, lalu satu-satu jalan keluar ialah melarikan diri?

    Abah pergi setelah ibu pilih untuk bercerai. Ibu tinggalkan Adnin, abah pun sama tinggalkan Adnin. Dalam usia baru setahun tahun, Adnin sudah bagaikan anak yatim piatu. Adnin yang dalam usia masih menyusu, ditinggalkan tanpa belas kasihan. Singkatnya kasih ibu pada abah. Pendeknya sayang abah pada Adnin. Kurangnya cinta ibu pada Adnin.

    Mujurlah ada Tok Bonda. Bising-bising mulut Tok Bonda pun, dia menyayangi Adnin sepenuh hati. Cerewet-cerewet Tok Bonda pun, dia tidak pernah tinggalkan Adnin. Dia berikan seluruh kasih sayangnya untuk Adnin. Kasih yang tidak pernah abah dan ibu curahkan. Dia yang membesarkan Adnin sehingga dewasa begini. Dah 25 tahun pun usia Adnin, sehingga Adnin sendiri pun tidak boleh menjangka lagi bagaimana sudah raut wajah abah dan ibu sekarang ni.

    Gambar?

    Tok Bonda simpan semuanya, tiada sekeping pun yang ada dalam simpanan Adnin.

    Agaknya, mereka pun sudah tak ingat pada Adnin lagi. Harap-harap satu hari nanti terdetik juga di hati abah dan ibu untuk datang walaupun sesaat tengok Adnin di sini. Paling-paling hadir waktu Adnin kahwin. Kan abah harus jadi wali Adnin?

    ... tetapi Adnin hendak berkahwin dengan siapa? Siapa yang perasan Adnin ini wujud di  Negeri Kedah Darulaman ini? Sebaik sahaja keluar universiti dia terkurung di rumah nenek, tidak pernah ke mana-mana. Dia tidak pernah kenal siapa-siapa pun. Namun kata orang, kalau jodoh tidak ke mana. Biarpun ikan di laut, asam itu di darat... tentunya di dalam periuk bertemu juga. Itu kata oranglah...

    Sebenarnya, bukan dia hendak cepat-cepat berumah tangga. Tetapi dia tahu, inilah satu-satu caranya dia dapat bebas daripada belenggu Tok Bonda. Ya, belenggu... kalaulah boleh dikatakan demikian. Tetapi mana tahu kalau sudah keluar dari mulut buaya, dia terpaksa masuk ke mulut naga, lalu bagaimana? Astaghfirullah al-Azim, apa yang Adnin merepek ni.  

    "Adnin," suara Tok Bonda yang datangnya dari beranda rumah agam ini, bagaikan bunyi telefon bimbit bergetar. Perlahan tapi penuh wibawa.

    Petang-petang begini, lepas solat asar Tok Bonda akan melihat pokok-pokok di lamannya yang luas. Adnin meninggalkan tekat benang perak pada sarung bantal berbaldu biru tua. Adnin ingin segera mendapatkan neneknya. Pantang Wan Empuk, kalau cucunya lambat sampai.

    "Saya, Tok Bonda!" Suara Adnin perlahan sahaja mengiringi jalannya. Kalau Tok Bonda panggil, mesti dijawab dengan jawapan, 'saya' atau 'ya'... tanda taat, tanda hormat. Tak boleh nak senang-senang jawab 'ha' ke 'oi' ke... salah dalam tata adat Melayu. Itu pesan Tok Bonda, sejak Adnin boleh berkata-kata dan faham bahasa; sejak mumaiyiz.

    "Cek, kenal Akhtar?"

    Adnin tidak pernah buat muka pura-pura. Dia gadis polos yang tulus. 'Tahu', tahulah jawapannya. 'Tak tahu', tak tahulah jawabnya.

    "Akhtar?"

    Puas sudah dia 'muat turun' maklumat yang bersarang di mindanya, tiada maklumat yang sepadan. Kenalan lelaki yang dia tahu, boleh dikira dengan sebelah tangan pun tak habis.

    "Tadi ada lelaki nama Akhtar telefon, dia kata dia kenal cek." Mendatar sahaja suara Wan Empuk. Dia memang tidak suka jika ada mana-mana lelaki berani mengintai gadisnya.

    Selain panggil dengan nama rasminya sebagai Adnin, Tok Bonda akan gelarnya sebagai 'cek'. Cek itu bahasa halus bagi orang utara zaman dulu-dulu. Kadang-kadang Adnin malu juga kalau terpaksa membahasakan dirinya sebagai cek pada saudara-mara Tok Bonda.

    Tok Bonda selalu akan guna ganti nama itu untuk mengurangkan rasa tidak puas hati kepada cucunya itu. Kalau Tok Bonda sedang marah atau tidak puas hati, begitulah dia seru nama Adnin. Ada juga waktunya, kadang-kadang kalau dia ingin menunjukkan rasa sayang dan kasihnya pada Adnin, dia panggil cek juga. Maksudnya, 'awak' pada yang memanggil; maksudnya 'saya' pada yang berbicara. Cek itu untuk ganti nama diri pertama dan kedua sekali gus.

    Pelik bunyinya kan. Itulah, loghat Kedah ini indah, pada yang memahaminya. Loghat Kedah itu kasar pada yang tidak tahu menuturkannya.

    "Dia kata, dia sekelas dengan cek masa kat USM." Sambung Tok Bonda. Matanya masih memandang ke arah anggerik dalam pasu gantung di beranda. Ekor matanya mengerling ke arah cucu kesayangannya. Satu-satu cucu perempuannya.

    Anak Wan Empuk cuma dua orang, dan cucunya lima. Adnin ini buah hati intan payungnya. Pada Adnin dicurahkan seluruh kasih sayang. Pada Adnin dilengkapkan dengan budi bahasa dan kemahiran tekat-menekat. Jadi, bukan sembarangan kumbang dapat menyeri kembangnya ini. Adnin gadis yang dikurung dalam taman larangan.

    Adnin cuba memeras otak:

    Akhtar?

    Akhtar!

    Akhtar.

    "Tak kenal!" Akhirnya, Adnin mengalah.

    "Dia kata, hujung minggu ni dia nak mai." Mata Tok Bonda mencerlang tak senang.

    "Adnin tak kenal, Tok Bonda." Tegas Adnin. Kepalanya mengangguk entah kenapa. Matanya sudah berair, apabila lihat Tok Bonda bagaikan tidak percaya pengakuannya.

    "Tak apalah, Sabtu nanti kita tengoklah, cek kenal ke dak." Kata Tok Bonda, sambil tangannya menyembur air pada anggerik ungu pula.

    Adnin sudah takut separuh mati dengan kata-kata neneknya yang berbau ancaman. Akhtar mana pula ni? Awat nak mai pula ni? Nak mai buat apa pula ni? Adnin terus ke dalam bilik mencari buku istiadat konvokesyen, dua tahun yang lalu. Manalah tahu nama Akhtar ada di situ. Kalau ada dia akan segera telefon, Angah Su...!

    [Bersambung...]

    Catatan:

    (a) Latar cerita ini, di daerah Yan yang sungguh indah. Dulu-dulu kaksu selalu rancang dengan Enche Housemate kalau ada rezeki, hendak buat rumah kayu sama ada di Yan, Pantai Merdeka (Kota Kuala Muda) atau Sungai Layar (Sungei Patani). Boleh bela lembu dan kambing dan bercucuk tanam.

    (b) Pada sesiapa yang pernah melalui jalan lama (bukan lebuh raya); tentu pernah nampak Terusan Wan Mat Saman. Sayangnya, terusan itu sudah tidak cantik seperti waktu kaksu masih kecil. Yalah, sudah dapat gading bertuah, tanduk tidak berguna lagi :(


    Posted at 12:13 pm by noorsuraya
    Comments (5)  

    Sunday, February 27, 2011
    [1] - Gadisku, Wan Adnin

    PROLOG

     

     Ikan berenang dalam lubuk,
          Ikan belida dadanya panjang;
    Adat pinang pulang ke tampuk,
          Adat sirih pulang ke gagang.

     

    Itu nenek Adnin. Di sebelah utara ni, cucu-cucu memanggil neneknya tu dengan panggilan 'tok'. Sementara kalau nenek lelaki pula, mereka panggil 'tok wan'. Namun yang lebih istimewanya Adnin panggil 'tok' sebagai 'Tok Bonda', jauh gelarnya berbanding dengan nenda. Adnin bukannya kerabat diraja. Kalau ada darah-darah bangsawan pun, memang dah 'cair' sungguh. Namun gelar ini, gelar beradat... kerana Adnin dibesarkan dengan penuh adab.

    Wan Empuk, nama nenek Adnin tu.

    Tok Bonda ni orangnya pelik sedikit, sebab Tok Bonda bagaikan terperangkap dalam zaman yang lain. Tengoklah pakaian Tok Bonda tu, baju Kedahnya siap berkanji keras walaupun dia sekadar hendak buat kerja-kerja kebun di luar rumah sahaja.

    Kain batik Tok Bonda diikat kemas. Kadang-kadang Tok Bonda pakai tali pinggang besi pula tu. Alah, tali pinggang daripada perak tu! Cantik ikat pinggang tu. Jenisnya  bukan seperti yang orang lelaki pakai waktu ihram tau. Susah untuk Adnin tunjuk, sebab susah hendak cari ikat pinggang begitu dalam pasaran dah. Rasanya kalau dicari di kedai baba nyonya di Melaka mungkin ada kut.

    Senyuman Tok Bonda manis, mukanya putih bersih dan orangnya kecil molek. Tahi lalatnya, ada di tepi hidung. Macam Seniwati Mariam. Itu sisi pertama nenek Adnin la.

    Syhhh... tapi sebenarnya, Tok Bonda tu seorang yang rectangular – ada empat sisi.

    Rectangular? Empat sisi?

    Ya, Tok Bonda ada sisi baiknya; sisi garangnya; sisi sombongnya; sisi sedihnya. Adnin menyukai dan sentiasa mengingati Tok Bonda dalam dua sisi sahaja: sisi baik dan sisi sedih. Adnin tidak mahu mengingatinya Tok Bonda yang garang, apatah lagi Tok Bonda yang sombong itu.

    Tok Bonda asalnya anak kepada orang bangsawan. Katanya orang, Tok Bonda ini ada darah kerabat jauh-jauh dengan Mat Saman juga. Entah ya, entah tidak...

    Mat Saman?

    Ya, Wan Muhammad Saman. Beliau, Perdana Menteri Besar Kedah yang pertama. Beliaulah yang membina Terusan Wan Mat Saman yang menganjur dari kaki Gunung Jerai sehinggalah ke Tandop tu. Panjangnya 35 kilometer, dan dikatakan terusan terpanjang di dunia yang digali dengan tulang empat kerat sahaja. Tekunnya orang Melayu kan. Hanya Inggeris sahaja yang kata Melayu tu malas. Adnin bangga sangat jadi orang Melayu.

    Itulah asalnya, kenapa Tok Bonda begitu dekat dengan istana. Tok Bonda sejak kecil diasuh dengan tata bangsawan, dengarnya. Bagaimanapun Adnin tidak pasti, Tok Bonda 'diasuh' di istana atau bekerja sebagai 'amah' di istana. Mana berani Adnin bertanya, mahu Tok Bonda tidak bercakap dengan Adnin seumur hidup.

    Bagaimana acuan begitu kuihnya, jadi... sebab itulah, Tok Bonda jadi begitu sifatnya. Konservatif. Aristokrat. Err, Adnin telah lama menjadi 'rakyat marhaen' dalam 'kota diktator' Tok Bonda.

    ... tapi di sisi yang satu lagi, sifat Tok Bonda yang begitulah yang menjadikan Adnin gadis yang istimewa.

    Istimewa?

    Apa yang istimewanya, Adnin ya?  

    Adnin sendiri pun tidak pasti, dan tidak pernah tahu.

     

    [Bersambung]


    Catatan:

    (a) Ini versi edit untuk tujuan penerbitan. Kaksu hendak kekal cerita yang kaksu tulis dengan kawan-kawan di sini; Tok Yang, Tok Umi, Kak Ajah, Zie, Jidah, Lila, Hani, dan Xilem dalam Tepaknya Emas, Pinangnya Mana? suatu waktu dahulu. Itu antara kenangan terindah. Jadi kaksu sudah tukar tajuk e-novel itu kepada, Gadisku, Wan Adnin.

    (b)  Kaksu juga ingin ambil kesempatan ini ucapkan Selamat Ulang Tahun untuk empat sahabat penting bulan Februari yang dulu-dulu selalu bermain di Taman Puspa Sari ini: Tok Yang, Syud, Zie (a.ka. Nacha) dan Mim (yang lukis gambar kulit Surat Ungu untuk Nuha), moga sahabat kaksu ini sentiasa dalam rahmat Allah, dan disayangi Allah. Kaksu sayang mereka. 


    Posted at 03:51 pm by noorsuraya
    Comments (9)  

    Friday, November 26, 2010
    :)

    Untuk Yang Jauh di Pulau... 

    Tampi melukut di hujung tambak,

       Orang kota memasang ranjau;

    Kalau takut dilambung ombak,

       Sayulah mata memandang pulau.

     

    Pantai Rengit teluk berlembah,

       Tarik sampan turun menuba;

    Walau langit dirasakan rendah,

       Tiadalah bulan jatuh ke riba.


    Posted at 02:06 pm by noorsuraya
    Comments (9)  

    Friday, August 13, 2010
    [2] Kelip-kelip Terbang Malam

    cinta itu seperti air hujan

    mencurah basah hati yang gersang

     

    Siti Qanaah Syeikh Sabri

    Tahun Akhir

    Fakulti Undang-undang UKM


    KAKAK MEMERHATI
    emaknya melangkah ke wad kelas satu itu. Sesaat dia tertegun melihat emaknya yang masih cantik. Walaupun mereka sering bertikam lidah, tetapi dia sayang pada emak. Kakak selalu sebelah emak, tatkala abah tinggalkan emak untuk berkahwin dengan sekretarinya yang sebaya dengan kakak dua tahun dahulu.

    Tiba-tiba rasa kasihan pada emak berubah. Hatinya hampa melihat emak datang dengan lenggang kangkung aja. Emak ni memang...!

    "Emak tak bawa sup ketam untuk abang?" Kakak bersuara, ada getaran menahan marah di situ. Matanya memandang ke arah abang yang sedang nyenyak di katil. Puas sudah abang tunggu emak datang tadi, sehinggakan dia tertidur semula. Kasihan abang.

    Emak tu macam tak ambil kisah dengan kesihatan abang. Semalam emak lupa, hari entah apa alasan emak. Kakak faham emak sibuk, tapi emak tak kasihan kat abang ke? Mata cantik kakak dicacatkan dengan mulutnya yang muncung kerana marah.

    "Emak tak sempat balik rumah, dari ofis terus ke sini." Emak memandang muka kakak. Kakak selalu sahaja buat dia serba salah. Kadang-kadang dia jadi takut dan segan pada kakak, padahal kakak tu anaknya. Dan anak harus taat pada emak, bukan sebaliknya.

    "Doktor kata platelet darah abang jatuh lagi," kakak pura-pura mengugut emak. Biasalah, dia memang suka buat emak rasa bersalah. Biasalah, emak tu kalau tak diugut dia akan lalai lagi.

    Kakak, tak baik buat emak macam tu. Berdosa tau! hatinya yang baik memujuknya.

    Muka Jennah berubah sedikit. Dia tidak boleh tunjuk lemah di depan kakak. Diakan emak!!!

    "Kelmarin doktor siapa nama tu kata, abang dah okey, pun!!!" Jennah meninggikan suara.

    Yalah, kalau ada apa-apa tentu sahaja doktor akan bercakap terus dengannya. Itu yang dipesan pada doktor yang merawat abang hari tu. Dia memang tidak percaya pada kakak. Kakak tu memang baik, sedia membantu siapa sahaja. Tapi kalau datang pada bab-bab begini, kakak kalau boleh tidak mahu Jennah ke mana-mana. Kakak mahu Jennah yang jaga abang. Biasalah sindrom anak yang ditinggal ayah, begitulah. Mereka sentiasa rasa tidak secure.

    Tapi kakak sudah 23 tahun, bukannya budak kecil! hati kecil Jennah memberontak.

    Sepi.

    "Abang pun dah tak larat makan sup ketam lagi emak," kata Syeikh Aqif, anak keduanya yang sudah tersedar daripada tidur. Mukanya masih pucat, tetapi semangatnya untuk sembuh tidak pernah luntur.

    Jennah merapatkan bibir untuk mengucup dahi anaknya yang sudah enam hari terlantar di Hospital Serdang itu. Dia dibawa dari asrama minggu lalu kerana demam denggi. Abang sudah dalam tahun dua, jurusan veterinar di Universiti Putra Malaysia. Abang tidak suka membuat emaknya susah hati, berbeza sekali dengan kakak.

    Jennah tersenyum senang. Ketam nipah memanglah elok untuk meningkatkan platelet darah yang merudum. Tapi bukannya mudah nak cari ketam tu dekat Putrajaya.  

    Kakak tarik muka. Abang memang macam tu, apa-apa akan sebelahkan emak. Padahal kakak korban waktu untuk tunggu dia siang malam di sini. Abang tidak macam adik yang sentiasa menjadi sekutunya. Adik tu pengintipnya di rumah. Dua bulan lalu adik bercerita, "Kakak, emak dah kurus banyak, dia beli formula Doktor Romzee dalam surat khabar tu."

    Sejak itu emak mula melaram dan pandai melawa. Kata adik lagi, emak sekarang suka pada satu PTD dari Johor Bahru. Sudahlah abah tinggalkan mereka, jangan pula emak pun buat mereka tiga beradik begitu. Betullah mereka sudah besar, tetapi mereka masih memerlukan emak. Itu yang buat kakak risau melihat emak sudah muat balik kebaya-kebaya lama emak tu. Emak memang masih cantik, usia lima puluh tahun belum bergaris pada wajahnya.

    Abang berdiri, dan masuk ke bilik air.

    Jennah memandang anaknya, Siti Qanaah.

    "Kakak, emak dah nampak jodoh yang baik pada kakak." Wajah emak ceria sangat. Wajah doktor dari Universiti Moscow itu muncul lagi.

    Kakak tarik muka lagi. Emak ni, dia buat dah.

    Dalam hati dia sudah rasa ingin ketawa dengan perangai emak. Di sini kita asyik susah hati fasal abang kena denggi, sempat sahaja dia cari jodoh untuk kakak!

    "Doktor... orang dia elok, kakak tentu suka!"

    "Kalau dah elok dan baik, lebih baik emak pilih untuk emak." Balas kakak, pura-pura cemberut.

    "Budak ini!" jawab Jennah.

    Betul-betul aku pilih untuk aku, baru dia tahu malu kut!

    Loceng tamat waktu melawat memisahkan mereka. Jennah berlalu setelah diambil baju-baju kotor kakak dan abang di tepi almari. Cepat-cepat dia ke ruang depan jururawat, ada misi yang dia perlu urus.
    _____

    NOTA:
             Selamat Berpuasa dan semoga ibadat kita lebih baik dari tahun sebelumnya.
     


    Posted at 02:48 pm by noorsuraya
    Comments (14)  

    Saturday, August 07, 2010
    [1] Kelip-Kelip Terbang Malam

    cinta itu seperti air  jernih

    mudah terlihat tanpa sempat disembunyikan

     

    Jennah Bee Sutan Hamid

    Pengurus Projek MCCP

     

    KASUT setinggi tiga inci itu mengayun badan Jennah yang masih langsing. Dengan merapatkan beg Coach warna coklat muda ke ketiak, dia menuju pantas ke ruang depan Hospital Serdang. Matanya mengerling J.B Bouvier sekilas, waktu melawat cuma tinggal 15 minit lagi. Sempat ke tidak nanti. Hendak menunggu lif pun bukannya sebentar. Dibetulkan tudung Ariani warna hijau serai yang terselak sedikit. Tudung itu kena sekali dengan bajunya yang sewarna, bercampur bunga coklat samar daripada krep itu.

    Mesti kakak sudah muncung panjang ni. Hendak beri alasan apa lagi, kalau mesyuarat lambat habis tadi. Biasalah, ahli lembaga pengarah tu semua kalau dapat duduk selesa dalam bilik dingin, siap dapat menghirup kopi lagi dan disajikan dengan segala makanan kuih timur dan barat... mesyuarat satu jam boleh jadi dua tiga jam. Kadang-kadang cerita fasal jambatan boleh terbabas menjadi cerita fasal golf pula. Mujurlah cerita bola sepak sudah suam pun, kalau tak mahu maghribnya dekat ofislah jawabnya.

    "Puan Jennah," sapa doktor muda yang berselisih di sebelahnya. Baru sahaja keluar dari lif yang sarat dengan manusia pelbagai ras.

    Hatinya merungut, terlupa pula dia... siapa budak tertib lagi peramah ni.

    "Doktor baru nak balik, ke?" balasnya, cuba menghilang rasa canggung. Sukar untuk dia meneliti tanda nama doktor ini. Mujurlah dengan kot putih dan stetoskop itu mengesahkan dia sorang doktor. Jadi mudah Jennah menyeru panggilannya begitu. Kalau tidak malu juga, orang kenal nama kita... tetapi nama dia kita lupa.

    "Nak ke kafe sekejap, saya kerja malam hari ini."

    Ooo, doktor tu. Baru teringat. Graduan Universiti Moscow!

    Doktor kacak itu berlalu, fikirannya melayang pada kakak di wad atas. Jennah melangkah ke dalam lif yang sudah hampir tertutup. Segera dia menekan tingkat tiga. Mulutnya berbunga senyum.

    Dia teringat kini. Dia pernah terserempak waktu doktor itu melirik dan melebarkan senyum pada kakak hari itu. Hati Jennah menjadi kembang. Kakak sudah di tahun akhir, dan sehingga kini kakak tidak ada sesiapa lagi. Itulah yang membuatnya susah hati sikit. Kakak bukannya hodoh, cuma dia tidak percaya pada kesetiaan lelaki sahaja. Lalu...

    Jennah tersenyum lagi. Apa salahnya dia cuba dekatkan hati kakak dengan doktor tadi. Dia tanggalkan kaca mata hitam, dan menyimpan Calvin Klien itu dalam Coach coklatnya. Mana pula, cermin mata yang satu lagi!

    Patutlah dia tidak dapat membaca tanda nama doktor muda tadi, rupanya dia berkaca mata hitam dalam bangunan!

           

     _______

    Anekdot:

    1. Maaf ya kaksu tidak boleh selak Langsir Biji Remia, entah kenapa... fikiran kaksu tidak ada pada jiran sebelah rumah itu lagi huhuhu.
    2. Jadi kaksu gantikan dengan 7 episod Kelip-Kelip Terbang Malam ni. Moga cerita ini dapat menggantikan Duha-Umair buat sementara waktu ya.
    3. Pada pesanan di Jendela tu, terima kasih ya... baris kata di situ selalu buat kaksu tersenyum senang. Maaf ya, walaupun kaksu tidak membalasnya di situ, tetapi kaksu membalas dalam hati tu.

    Posted at 10:36 am by noorsuraya
    Comments (16)  

    Next Page